Bagi mendapatkan tandatangan  pada surat permohonan dan juga untuk lain-lain kontrak membekalkan kepada kementeriannya satu ketika tidak berapa lama dahulu, si pembekal yang berminat dikehendaki menyediakan pelacur dari Republik Rakyat China dan beberapa biji pil viagra.

Ini kerana Menteri tersebut ketika itu didakwa gemar mengadakan hubungan seksual dengan 2 orang pelacur dari China sekaligus. Bukan pelacur dari Bollywood walaupun Bollywood lebih sesuai dengan karektornya.

Lokasi dan stok akan disediakan oleh beberapa kumpulan usahawan berketurunan cina dari utara tanah air yang amat dipercayai oleh  Bekas Menteri itu. Lokasinya di sebuah hotel suite terkemuka di tengah-tengah pusat bandar Kuala Lumpur.

Modus operandinya simple. Usahawan-usahawan tersebut akan menyediakan sekumpulan 3 ke 6 orang pelacur dari China bermula dari jam 6 petang di suite kebiasaan mereka. Menteri itu akan tiba bergantung kepada kesesuaian waktunya dan akan memilih dua daripada pelacur-pelacur yang ada, kemudiannya menelan setengah biji pil viagra dan masuk ke dalam bilik.

Usahawan-usahawan itu kemudiannya akan menggunakan baki pelacur yang tidak terpilih oleh Menteri tersebut sambil berjudi sementara menanti Menteri itu selesai. Selalunya tidak lama, hanya dalam lingkungan 40 minit ke satu jam.

Apabila keluar daripada bilik, Menteri ini sudah siap mandi dan menandatangani apa-apa yang perlu diminitkannya sebelum terus beredar.

Bagaimanapun itu cerita sedekad lebih yang lalu.

Bekas Menteri ini kini mendakwa PAS adalah parti politik terbaik dan Husam Musa adalah ahli politik paling bersih. Bekas Menteri ini kini sibuk ke sana dan ke mari untuk mengumpulkan kekuatan bagi menggulingkan YAB Dato’ Seri Najib Razak dari terus menjadi Perdana Menteri selepas pilihanraya umum ke 13.

Tidak diketahui sama ada tindakannya untuk menggulingkan Najib Razak adalah kerana beliau benar-benar kecewa dengan Perdana Menteri Malaysia itu atau kerana kisah ‘Sandwich China Dolls’ nya itu diguna oleh pihak tertentu dalam kepimpinan pembangkang untuk menekannya melakukan apa yang sedan dilakukannya sekarang.

Apa yang pasti beliau kecewa kerana segala usahanya melobi untuk menjadi pengerusi sebuah syarikat milik kerajaan tidak dilayan oleh Perdana Menteri.