RC2009

 

 

 

 

In 2001, I wrote Surat Long Sidek Kepada PM in collaboration with Datuk Effendi Norwawi, Tiara Jacquelina and Uwei Hajisaari. Below are parts of the screenplay.

111. INT. RUANG MAKAN COLISEUM KUALA LUMPUR — SIANG        111

 

Darren Staunton sedang meneguk wiski nya.

 

CHENG TECK CHI

(Dalam Bahasa Mandarin)

Jadi, kamu ke sini dari Lipis, kerana dia?

 

Darren Staunton meletakkan gelasnya yang sudah kosong. 

 

DARREN STAUNTON

(Dalam Bahasa Mandarin)

Aku tak keseorangan, burung pun aku bawa 

sama. Burung dalam sangkar.

 

 

Dia sedang duduk bersama dengan Cheng Teck Chi. Suasana di situ riuh rendah, sesuai untuk mereka bercakap perkara yang agak sulit.

 

Cheng Teck Chi kelihatan sudah sepuluh tahun lebih dewasa dari pertama kali kita lihat dia. Tubuhnya sudah berisi.

 

CHENG TECK CHI

(Dalam Bahasa Mandarin)

Apa permainannya?

 

DARREN STAUNTON

(Dalam Bahasa Mandarin)

Lepaskan dia terbang semula ke hutan. Bawa

subjek keluar. Dapat wang pampasan.

(Continued)

Raut wajah Cheng Teck Chi nampak dia sudah biasa dengan permainan tersebut.

 

CUT TO :

 

 

112. INT. BILIK HOTEL — MALAM           112

 

Kopi panas di tuangkan ke dalam dua cawan kosong. 

 

CHENG TECK CHI O.S

(Dalam Bahasa Mandarin)

Nama saya Li Bo Hua… saya di fahamkan

nama kamu Mei Ling… betul ?

 

Mei Ling menganggukan kepalanya.

 

Cheng Teck Chi meletakan flusk kopi itu. Dia kemudian menarik kerusi dan duduk di hadapan Mei Ling. 

 

CHENG TECK CHI

(Dalam Bahasa Mandarin)

Saya difahamkan, kamu juga di kenali dengan

nama “Half Half”*… boleh jelaskan kepada saya

kenapa?

 

*Di dalam dailek Hokkien.

 

MEI LING

(Dalam Bahasa Mandarin)

Sewaktu perang Jepun, selepas abang aku

mati di bunuh Jepun… aku di hantar bersembunyi

di kampung Melayu… 

 

Cheng Teck Chi menganggukan kepalanya. Dia sudah tahu semua fakta – fakta itu daripada siasatan Cawangan Khas terhadapt Mei Ling selama dia didera sebelum ini. Dia cuma mahu menguji pattern jawapan Mei Ling sama ada konsisten atau tidak.

 

CHENG TECK CHI

Berapa lama kamu tinggal dengan keluarga itu.

 

Kali ini Cheng Teck Chi berbahasa Melayu untuk menguji Mei Ling.

 

MEI LING

Sehingga perang tamat.

 

CHENG TECK CHI

Siapa nama keluarga angkat kamu?

(Continued)

MEI LING

Lebai Leman dan Mak Tijah.

 

Cheng Teck Chi bangun dan menuju ke satu meja lain di bilik itu. Di situ ada bersusun fail.

 

Di hotel ini tidak mempunyai katil. Segala kelengkapan lain ada seperti bilik hotel lain waktu itu. Cuma tiada katil.

 

Sebuah fail terbuka dan kita lihat segala jawapan tentang latar belakang keluarga Lebai Leman dan Mak Tijah dengan detail.

 

CHENG TECK CHI

Siapa jiran terdekat kamu di situ?

 

MEI LING

Abang Din, anak Lebai Leman.

 

Jawapan yang sama terdapat pada fail itu.

 

Kita lihat senarai nama jiran – jiran Lebai Leman di kampung tersebut. Iaitu, Ibrahim Mat Sat, Din Belanda dan nama – nama lain.

 

CHENG TECK CHI

Boleh kamu sebutkan nama – nama jiran

tetangga di kampung itu?

 

MEI LING

Ibrahim Mat Sat…. 

 

Dan suara Mei Ling fade under sedang kita melihat konsistennya jawapan Mei Ling dengan dokumen Cawangan Khas sebelum ini.

 

CUT TO :

    

113. INT. BILIK HOTEL — SIANG           113

 

Mei Ling sedang menceritakan kepada seorang anggota Cawangan Khas yang lain. Anggota itu berketurunan Melayu.

 

ANGGOTA CAWANGAN KHAS 1

Siapa anak  Lebai Leman yang duduk dekat

dengan rumah dia.

 

MEI LING

Abang Din.

 

CUT TO :

 

114. INT. BILIK HOTEL — MALAM       114

 

Mei Ling kini di soal siasat oleh anggota cawangan khas perempuan berketurunan cina.

 

ANGGOTA CAWANGAN KHAS 2

Kamu kenal seorang lelaki yang duduk di kampung

itu, dia ni dulu dreber  kepada seorang Inggeris.

 

MEI LING

Ibrahim Mat Sat, dia pernah jadi dreber

tapi bukan pada pegawai Inggeris, dia pernah

jadi dreber kepada isteri seorang  pengurus 

ladang getah berketurunan Inggeris.

 

Muka Mei Ling sudah pucat. Matanya merah.

 

CUT TO :

 

115. INT. BILIK HOTEL — SIANG           115

 

Mei Ling kelihatan tidak bermaya langsung. Dia kini di soal siasat oleh seorang anggota Cawangan Khas lelaki berketurunan Melayu.

 

ANGGOTA CAWANGAN KHAS 3

Antara lima beradik anak – anak Cik Tijah,

siapa yang dah kawin?

 

MEI LING

Anak Cik Tijah hanya empat orang. Semua

belum kawin. Yang dah kawin, Abang Din, dia

anak Lebai Leman dengan isteri pertamanya.

 

CUT TO :

 

116. INT. BILIK HOTEL — SIANG           116

 

Darren Staunton sedang berdiri di tingkap.  Cheng Teck Chi turut ada di situ.

 

Di lantai, Mei Ling yang sedang tidur di atas lantai. Seorang anggota cawangan khas perempuan mengejutkannya.

 

Mei Ling bangun.

 

Cheng Teck Chi melihat ke arah Mei Ling.

 

CHENG TECK CHI

Selamat pagi Tan Su Hwa.

 

(Continued)

Darren Staunton menoleh ke arah Mei Ling.

 

DARREN STAUNTON

Hi Mei Ling… good morning…

 

Mei Ling masih kebingungan.

 

DARREN STAUNTON

Cepat – cepat ke sini… ada istimewa.

 

 

Cheng Teck Chi beredar dari tingkap itu. 

 

Anggota Cawangan Khas itu membawa Mei Ling ke arah tingkap.

 

Cheng Teck Chi menuangkan kopi ke dalam dua cawan.

 

Darren Staunton menarik Mei Ling rapat padanya.

 

DARREN STAUNTON

Look… down there.. look…

 

Mei Ling melihat ke arah yang ditunjukan oleh Darren Staunton.

 

CUT TO :

 

117. EXT. DERETAN KEDAI BERTENTANGAN HOTEL — SIANG          117

 

Terdapat sekumpulan rombongan keluarga cina sedang di bawa berjalan oleh anggota polis biasa.

 

CUT TO :

 

118. INT. HOTEL — SIANG           118

 

Mei Ling sedang melihat ke bawah. Darren Staunton berundur setapak.

 

DARREN STAUNTON

Look carefully… look at the crowd.

 

CUT TO :

 

119. EXT. DERETAN KEDAI BERTENTANGAN HOTEL — SIANG          119

 

Rombongan itu sedang berjalan. 

 

Kita tumpukan perhatian ke arah seorang budak lelaki berusia lingkungan sembilan tahun sedang berjalan mencari – cari sesuatu. Dia nampak panik. Kemudian seekor anjing berlari kepadanya. Budak

(Continued)

lelaki itu adalah budak lelaki di pemindahan kampung baru yang kehilangan anak anjingnya.

 

CUT TO :

 

120. INT. HOTEL — SIANG           120

 

Cheng Teck Chi memandang serius ke arah Mei Ling sambil memegang dua cawan kopi.

 

Mei Ling tiba – tiba tersenyum

 

MEI LING

Ah Chai…. Ah Chai….

 

Darren Staunton turut tersenyum.

 

MEI LING  (CONT’D)

(Di dalam bahasa Hokkien)

… Mak… itu mak… ayah…. ayah….

 

CUT TO :

 

121. EXT. DERETAN RUMAH KEDAI — SIANG           121

 

Budak lelaki itu kini bersatu bersama mak dan ayahnya juga anjingnya. Mereka kemudian beredar mengikut rombongan lain di atas arahan polis yang mengiringi mereka.

 

CUT TO :

 

122. INT. HOTEL — SIANG           122

 

Mei Ling kelihatan begitu gembira sekali. Darren Staunton berundur. Mei Ling memegang – megang tingkap seperti mahu menjamah mereka. Tiba – tiba dia jadi berubah.

 

MEI LING

(Dalam dailek Hokkien)

Mana mereka nak pergi… ke mana polis

bawak mereka….

 

Darren tidak faham. Dia memandang ke arah Cheng Teck Chi.

 

CHENG TECK CHI

Su Hwa….

 

 

 

(Continued)

MEI LING

(Dalam dailek Hokkien)

Ke mana kamu nak bawak mereka… kamu nak

buat apa pada mereka.

 

Cheng Teck Chi meletakkan semula kedua – dua cawan ke atas meja.

 

CHENG TECK CHI

Su Hwa… dengar sini dulu… dengar sini.

 

Cheng Teck Chi memegang Su Hwa. Darren Staunton cuba memahami apa yang di cakap secara tepat oleh Su Hwa. Dia cuma boleh menganggaknya sahaja sekarang.

 

CHENG TECK CHI

Biar saya cakap… mereka ke sini, tidak ada

kaitan dengan kami… faham…

 

Darren Staunton baru faham sepenuhnya perbualan di dalam Bahasa Melayu itu.

 

DARREN STAUNTON

Oh… jangan risau Mei Ling… jangan risau…

mereka datang ke Kuala Lumpur, atas 

jemputan dari General Templer!… 

 

Mei Ling mengangkat mukanya memandang ke arah Cheng Teck Chi minta simpati.

 

DARREN STAUNTON (CONT’D)

… Mereka terpilih menyertai rombongan 

bulanan ke King’s House… atas jemputan

General Templer.

 

Cheng Teck Chi menganggukan kepalanya. Mei Ling merenung mata Cheng Teck Chi minta kepastian.

 

MEI LING

Aku mahu jumpa mereka.

 

CHENG TECK CHI

Ya… ya pasti… itu kamu jangan risau..

betul Darren ya?

 

DARREN STAUNTON

Ya… memang betul.

 

Cheng Teck Chi membawa Mei Ling dan di dudukan ke kerusi. 

 

(Continued)

Darren Staunton mengeluarkan Cuban Cigarnya.

 

CHENG TECK CHI

Tuan Darren sedang mengatur rancangan

untuk kamu sekeluarga, kamu akan di satukan,

dan dengan duit pampasan, kamu sekeluarga

akan dapat mulakan hidup baru.

 

Darren menghidu bau tembakau dari Cuban Cigarnya.

 

Cheng Teck Chi pergi mengambil cawan kopi itu.

 

CHENG TECK CHI

Kita tak boleh temukan kamu sekeluarga

sekarang. Ia amat merbahaya. 

 

Cheng Teck Chi membawa dua cawan kopi. Satu di serahkan kepada Mei Ling. Satu di hirupnya sendiri.

 

DARREN STAUNTON

Sementara itu, kami perlu kamu bantu kami

di dalam satu operasi.

 

Mei Ling memandang Cheng Teck Chi. Cheng Teck Chi menganggukan kepalanya.

 

Darren Staunton menyalakan Cuban Cigarnya.  Cheng Teck Chi mendapat isyarat itu.

 

Dia tarik kerusi dan duduk.

 

CHENG TECK CHI

Aku mahu cerita pada kamu kisah Long

Sidek…

 

Mei Ling seperti kaku mendengar nama itu. Dia tidak bergerak. 

 

Darren Staunton menikmati Cuban Cigarnya seperti meraikan satu kejayaan.

 

Cheng Teck Chi memandang ke arah Mei Ling. Mei Ling memandang ke arah Cheng Teck Chi.

 

Mata tertentang mata. Suasana amat tegang.

 

CUT TO :

 

—————————-

Flashback

 

192. EXT. POS UTAMA — MALAM           192

 

Long Sidek memanjat tangga itu dan tiba di atas.

 

Cheng Teck Chi sedang melihat kem itu dari atas.

 

Long Sidek menghampiri Cheng Teck Chi. Dia juga menikmati pandangan dari atas itu. Kem itu gelap dan hanya ada satu dua cahaya yang datang dari obor.

 

CHENG TECK CHI

Selama satu tahun, selepas kami mendarat

dekat lumut, baru kami dapat kem ini. 

 

Cheng Teck Chi mengeluh.

 

CHENG TECK CHI

Itupun dengan ehsan Komunis.

 

Long Sidek memandang Cheng Teck Chi.

 

Cheng Teck Chi mengeluarkan dua batang cigar. Satu di hulurkan kepada Long Sidek.

 

 

(Continued)

CHENG TECK CHI

Bekalan baru di hantar dari India.

 

Bunyi di dalam hutan itu berlainan sekali dengan siang hari yang aman. Malamnya sungguh bising sekali dengan bunyi serangga. 

 

Long Sidek menampar nyamuk.

 

CHENG TECK CHI

Dari Singapura, aku ke Chungking… menyertai

Kem Kuomintang… untuk menentang Jepun.

 

Long Sidek mula mendapat gambaran sebenar.

 

CHENG TECK CHI

Tapi aku di pujuk untuk menawarkan diri

menyertai operasi sulit British untuk 

membebaskan Malaya. Dari situ, aku  ke

India. Kemudian ke Ceylon dan dengan

Kapal Selam, kami di hantar ke Pangkor.

 

Cheng Teck Chi memasangkan api cigar Long Sidek.

 

Kemudian dia seperti seorang yang kecewa melepaskan satu pandangan jauh.

 

CHENG TECK CHI

Pelik… tiba di sini, aku dan rakan – rakan di

paksa bekerjasama dengan Komunis. Aku

menyabung nyawa ke Chungking untuk 

bersama Kuomintang, tapi bila tiba sini,

aku terpaksa meletakan nyawa aku di tangan

komunis.

 

Cheng Teck Chi membakarkan cigarnya.

 

CHENG TECK CHI

British bekalkan mereka senjata, beri

mereka latihan… 

 

Long Sidek cuba bersuara tetapi dia tidak tahu apa yang akan di katakannya.

 

Cheng Teck Chi mengelengkan kepalanya beberapa kali.

 

CHENG TECK CHI

Siang tadi kami dapat maklumat… Kawan

kita, Inspektor Sanjit dan Shi Fu kini dalam

tahanan. Ah Eng.. tidak ada berita.

 

Cheng Teck Chi memandang ke arah Long Sidek.

 

CHENG TECK CHI

Wahab Dol juga di siasat. Pusat percetakan

nya di tutup. 

 

LONG SIDEK

Wahab…

 

Long Sidek memejamkan matanya.

 

LONG SIDEK

Jadi kamu agen British?

 

Cheng Teck Chi menganggukan kepalanya. 

 

CHENG TECK CHI

Aku sangka kamu agen Jepun… dan

Wahab sama.

 

Long Sidek tersenyum.

 

CHENG TECK CHI

Kamu jujur Long… kamu jujur… dan 

peperangan kejujuranlah yang pertama

sekali menemui kematian, tapi kamu ada

sesuatu di itu..

 

Cheng Teck Chi menunjukkan ke dada Long Sidek.

 

Cheng Teck Chi melihat Long Sidek memegang cigar itu yang kini sudah padam. Dia tidak pernah sekali pun memasukan cigar itu ke dalam mulutnya.

 

CHENG TECK CHI

Esok, ada rombongan kanan dari Parti

Komunis Malaya akan datang.

 

Long Sidek menganggukan kepalanya.

 

CHENG TECK CHI

Aku akan pujuk mereka supaya menerima

kamu… 

 

Raut muka Long Sidek berubah.

 

CHENG TECK CHI (CONT’D)

… dan memberi perlindungan pada kamu,

sehingga selamat untuk kamu keluar.

(Continued)

LONG SIDEK

Kenapa?

 

Cheng Teck Chi mengelengkan kepalanya menandakan dia tidak akan menjawab soalan itu.

 

CUT TO :

————-

 

 

215. EXT. JALAN DI RAUB —  SIANG           215

 

Sebuah bas berhenti. Long Sidek turun dengan beg galasnya. Wajahnya kelihatan bersih dan berseri. Kulitnya menerima cukup sahaya matahari.

Pakaiannya kemas dan segak. Rambutnya di sisir rapi.

 

Dia memandang ke kiri dan kanannya. Yang dia nampak ialah ladang getah.

 

Long Sidek berjalan masuk ke dalam ladang getah itu.

 

CUT TO :

 

216. EXT. LADANG GETAH — SIANG           216

 

Long Sidek terus berjalan. Dia nampak ada pekerja ladang getah sedang memerhatinya. Long Sidek membetulkan beg galasnya dengan bergaya.

 

Salah seorang pekerja itu kemudiannya mengetuk tempurung penadah susu getah itu dengan pisau pemotongnya. Dia mengetuk dengan satu kod.

 

Ini di ikuti oleh pekerja lain, seorang demi seorang sehingga sampai ke hujung ladang getah itu.

 

“Malaya

1948”

CUT TO :

 

 

220. EXT.  BLOK KHEMAH PEGAWAI — SIANG           220

 

Khemah pegawai di buat daripada kayu dan nampak kukuh. Setiap pegawai mempunyai khemahnya sendiri.

 

Kelihatan “Machine Gun Soon” sedang berjalan menghampiri sebuah daripada khemah tersebut. “Machine Gun Soon” kelihatan susut sekali.

Dia nampak kurus dan pucat.

CUT TO :

 

221. INT. KHEMAH LONG SIDEK — SIANG           221

 

Long Sidek sedang membelek sepasang uniform yang di letakan di ata pelantar tempat tidurnya. Dia kurang bersetuju dengan uniform tersebut.

 

“MACHINE GUN SOON”

(Dalam Bahasa Mandarin)

Selamat pulang komrade kesayangan ku!

 

Long Sidek berpaling ke arah suara itu. Dia nampak “Machine Gun Soon” sedang tercegat di pintu.

 

LONG SIDEK

(Dalam Bahasa Mandarin)

Berapa tinggi burung terbang, dia pasti pulang,

pulang dan hinggap di ranting kesayangannya.

 

Long Sidek menarik kakinya dan berdiri tegak lalu memberi tabik hormat kepada “Machine Gun Soon”.

 

“Machine Gun Soon” tersenyum. Kali ini dia tidak membalas tabik hormat itu.

 

(Continued)

“Machine Gun Soon” menghampiri pelantar Long Sidek dan duduk. Dia nampak letih dan tidak gagah lagi. 

 

Long Sidek menghampiri meja membaca yang ada di dalam khemah itu. Long Sidek tidak duduk di kerusi, tatapi duduk di meja.

 

LONG SIDEK

(Dalam Bahasa Mandarin)

Aku dengar kau sakit?

 

“Machine Gun Soon” menganggukan kepalanya dan mengisyaratkan Long Sidek ke arah tubuhnya.

 

“MACHINE GUN SOON”

(Dalam Bahasa Mandarin)

Aku fikir, aku tidak akan bernyawa lagi untuk 

melihat kamu semua.

 

Long Sidek menerung tubuh “Machine Gun Soon” yang nampak kurus itu.

 

“MACHINE GUN SOON”

(Dalam Bahasa Mandarin)

Bagaimana konvesyen di London?

 

LONG SIDEK

(Dalam Bahasa Mandarin)

Kau tak tahu cerita.

 

“Machine Gun Soon” mengelengkan kepalanya.

 

Long Sidek memandangkan keluar seketika. Kemudian tanpa menoleh ke arah “Machine Gun Soon” dia bercakap.

 

LONG SIDEK

Komunis Komenwel tidak sokong permintaan

aku supaya menaja kemerdekaan Malaya.

 

“Machine Gun Soon” termenung seketika cuba memikirkan alasannya.

 

“MACHINE GUN SOON”

Mungkin sebab Tanah Besar Cina?

 

Long Sidek tidak menjawab. Mereka termenung.

 

Long Sidek nampak seorang perempuan berjalan keluar daripada Khemah pegawai yang terbesar. Itu adalah Khemah Chin Peng. Dan perempuan itu adalah  Mei Ling, dia memakai uniform Bintang Tiga.

 

CUT TO :

 

222. EXT. HADAPAN BLOK PENTADBIRAN — SIANG           222

 

Long Sidek sedang berjabat salam tangan dengan “Babi Kontot”. Dia nampak semakin bertambah berat badannya. Dia lengkap memakai uniform Bintang Tiga.

 

“BABI KONTOT”

(Dalam Bahasa Mandarin)

Aku dengar polis cari engkau.

 

LONG SIDEK

(Dalam Bahasa Mandarin)

Aku pun dengar begitu. Lepas aku balik dari

London.

 

“BABI KONTOT”

(Dalam Bahasa Mandarin)

Ya, sekarang mereka tengah buat operasi…

Komander Setiausaha Agung kita cukup marah.

 

CUT TO :

 

223. INT. BILIK MESYUARAT PKM — SIANG                                 223

 

Long Sidek masuk. Dia melihat sekeliling. Dia di sambut oleh Mei Ling. Long Sidek merenung Mei Ling. Mei Ling nampak serius sahaja.

 

Mei Ling menunjukkan tempak duduk Long Sidek. Long Sidek mengambil tempatnya dan duduk.

 

Bilik itu di penuhi oleh wakil – wakil tertinggi Parti Komunis Malaya di seluruh Tanah Melayu.

 

“Machine Gun Soon” duduk di sebelah tempat duduk yang di kosongkan untuk Setiausaha Agung.

 

Mei Ling meletakan beberapa keping kertas yang di siklostail di sisi Long Sidek. Kertas itu mempunyai tulisan Mandarin. Long Sidek kemudian membelek kertas itu.

 

Mei Ling terus mengedarkan kertas tersebut.

 

Long Sidek sesekali menjeling Mei Ling. Mei Ling sedang memberikan kertas itu kepada seorang lagi perwakilan berketurunan Melayu. Long Sidek memandang muka lelaki itu. Berkulit gelap dan matanya tajam sekali. Lelaki itu di panggil RASHID.

 

224. INT. KHEMAH LONG SIDEK — MALAM           224

 

“Machine Gun Soon” duduk di kerusi berhadapan dengan meja mambaca.

Long Sidek masih berdiri.

 

“MACHINE GUN SOON”

Dua kali cita – cita aku tak tercapai. 

 

Long Sidek tersenyum. Dia sedikit hampa.

 

“MACHINE GUN SOON”

Aku akan terus lobi untuk engkau… selagi aku

masih bernafas… kau serahkan pada aku.

 

LONG SIDEK

Mungkin betul, MUNGKIN,  aku tak ada bakat untuk

jadi askar…

 

“MACHINE GUN SOON”

Habis kau ingat kau sapa? Ahli Politik?

 

“Machine Gun Soon” nampak ‘piss off’.

 

(Continued)

“MACHINE GUN SOON”

Ahli politik tak duduk dalam hutan. Hanya

seorang sahaja ahli politik yang aku tahu

duduk dalam hutan!

 

CUT TO :

 

———————–

 

290. EXT. HADAPAN SEBUAH BALAI POLIS — MALAM           290

 

Satu tangan menepuk belakang seorang daripada dua anggota polis yang bertugas di hadapan balai itu.

 

Anggota itu menoleh. Serta merta dia melepaskan senjatanya ke bawah dan mengangkat tangan. Anggota kedua juga terkejut dan bertindak seperti anggota pertama.

 

“Machine Gun Soon” berada berdepan dengan dua anggota polis itu. Di belakang “Machine Gun Soon” terdapat 12 orang gerila Ct’s beruniform dan berketurunan Cina dan Melayu lengkap bersenjata. Kesemua gerila itu turut mengangkat tangan seperti anggota polis itu.

 

“MACHINE GUN SOON”

Kawan! Aku mahu serah dirilah… apasal kamu

pulak angkat surrender?

CUT TO :

 

291. INT. DALAM BALAI — MALAM           291

 

Kedua – dua anggota tadi masuk ke balai di ikuti oleh “Machine Gun Soon” bersama 12 orang gerilanya

 

ANGGOTA 1

Sir!

 

Seorang lelaki Inggeris berpangkat Inspektor menoleh ke arah anggota polis itu dan nampak para gerila itu di hadapannya.

 

Dia serta merta angkat tangan.

 

INSPEKTOR

“Bloody Marie” … mother of god! 

 

Para gerila itu turut angkat tangan. “Machine Gun Soon” mara ke hadapan.

 

“MACHINE GUN SOON”

Hei John… put your hand down… I 

surrender. They surrender…. no more

shooting!

 

Inspektor itu masih lagi panik

 

INSPEKTOR

Holly Shit…

(Continued)

Dia menoleh ke arah lima orang anggota polis lain yang berada di belakangnya. Kesemua mereka turut mengangkat tangan.

 

INSPEKTOR

You!… Call King’s House… ask General

Templer… what should I do.

 

“Machine Gun Soon” meletakan senjatanya di dalam tangan Inspektor itu.

 

“MACHINE GUN SOON”

I show you what you…. do.

 

“Machine Gun Soon” menoleh ke arah para gerila.

 

“MACHINE GUN SOON”

(Dalam Bahasa Mandarin)

Semua dengar sini. Letak senjata dekat sana. 

Lepas tu duduk mencangkung. Tangan atas 

kepala… sekarang.

 

Para gerila itu melakukan apa yang di suruh. Mereka nampak gembira.

 

“MACHINE GUN SOON”

(Dalam dailek Hokkien)

Cepatlah… terhegeh – hegeh… cepat sikit.

Nanti nak balik rumah…. cepat, cepat, cepat,

bini aku dah tunggu dekat rumah ni.

 

Para gerila itu semua tergesa – gesa.

 

“Machine Gun Soon” memandang ke arah Inspektor itu.

 

“MACHINE GUN SOON”

Hello kawan, 

 

Inspektor itu masih panik.

 

“MACHINE GUN SOON”

Ini baru posting ke?

(Ke arah polis lain)

 

Seorang Sarjan Polis keturunan Melayu keluar.

 

SARJAN

Mau surender ka?

 

“MACHINE GUN SOON”

Ya kawan… surender lah… nama aku…

(MORE)

“MACHINE GUN SOON”  (CONT’D)

…Ah Soon… komunis panggil

“Machine Gun Soon”, kawan baik panggil

la… “Bren Gun Soon”… Saya punya amoi

panggil “Kam Too Soon”. Berapa Leward 

aku?

 

Gerila lain semua sudah mencangkung. Ada yang sedang mengambil rokok dari seorang anggota polis.

 

CUT TO :

 

292. EXT. PONDOK ORANG ASLI — SIANG           292

 

Mei Ling sedang duduk di pelantar sebuah pondok orang asli. 

 

CUT TO :

 

293. EXT. HUTAN — SIANG           293

 

Seorang lelaki muncul dari celah pokok – pokok hutan itu. adalah seorang gerila keturunan Melayu dan bersenjata.

 

CUT TO :

 

294. EXT. PONDOK ORANG ASLI — SIANG           294

 

Mei Ling nampak lelaki itu. Dia cam muka lelaki itu. Mei Ling bangun.

 

CUT TO :

 

295. EXT. HUTAN — SIANG           295

 

Lelaki itu tidak memberi sebarang reaksi. Dia hanya berdiri di situ dan memandang sekeliling.

 

Di satu sudut hutan itu juga, muncul lagi seorang gerila berketurunan Melayu, di ikuti oleh lima lagi yang muncul satu selepas satu. Mereka agak tiga depa antara satu sama lain.

 

CUT TO :

 

296. EXT. PONDOK ORANG ASLI — SIANG           296

 

Mei Ling mula merasa curiga. Dia tidak mendapat sebarang respond daripada gerila – gerila itu.

 

CUT TO :

 

297. EXT. PONDOK LAIN — SIANG           297

 

Seorang perempuan orang asli di pondok itu menutup tingkap pondoknya. Dia seperti merasa takut.

 

CUT TO :

 

298. EXT. PONDOK ORANG ASLI — SIANG           298

 

Mei Ling tambah curiga. Dia berundur setapak. Tangannya mula menyeluk ke dalam bajunya, tempat tersembunyi pistolnya.

 

Perlahan – lahan Mei Ling berundur dan tiba – tiba, satu tangan menariknya dari dalam pondok itu.

 

CUT TO :

 

299. INT. DALAM PONDOK — SIANG           299

 

Long Sidek menutup mulut Mei Ling dengan tangannya. Kedua memberi isyarat kepada Mei Ling supaya diam.

 

Dia kemudian melepaskan tangannya. Mei Ling segera mendakap Long Sidek. Long Sidek turut mendakap Mei Ling dengan penuh rindu.

 

CUT TO :

 

300. EXT. HUTAN — SIANG           300

 

Para gerila tadi mencari tempat yang sesuai untuk masing – masing berehat.

 

CUT TO :

 

301. INT. BALAI POLIS — SIANG           301

“Machine Gun Soon” sedang duduk di bangku bersama beberapa anggota polis dan juga sarjan polis. Semua nampak amat letih dan mengantuk.

 

“MACHINE GUN SOON”

Apasal aku punya leward lagi sikit… dia lagi

banyak…

 

“Machine Gun Soon” sedang menyemak senarai reward. Dia membandingkan rewardnya yang hanya Straits Dollar 40,000.00 berbanding dengan Lau yang rewardnya adalah Straits Dollar 200,000.00.

(Continued)

KONSTABLE

Aisey Uncle… dia banyak jahat… lu tarak

jahat.. Lu Mat lawak…

 

“MACHINE GUN SOON”

Haiya… jangan cakap macam itu. Semua

rekrut takut sama aku, aku kem komander…

aku tarak bunuh orang, tapi aku ajar macam

mana bunuh orang ikut itu Soviet Union punya

cara.

 

Mereka semua ketawa.

 

“Machine Gun Soon” termenung seketika.

 

“MACHINE GUN SOON”

Macam ini ya. Lagi jahat  lagi mahal dapat

reward, lagi baik, lagi murah dapat reward.

 

Kali ini “Machine Gun Soon” serius seperti dia selalu di hutan. Dia tidak lagi cuba menceriakan keadaan.

 

Di kawasan lain di dalam balai itu, kelihatan para gerila lain sedang di ambil statement dan gambar mereka. Ada juga yang sudah terbaring tidur. Suasana di situ amat kecoh dan banyak aktiviti bagi Balai Polis kecil dan terceruk itu.

 

CUT TO :

 

302. EXT. HADAPAN BALAI POLIS — SIANG           302

 

Kereta yang di pandu oleh Darren Staunton masuk ke perkarangan Balai Polis itu.

 

Darren Staunton turun bersama dengan dua lelaki Melayu yang selalu mengikutnya.

 

Darren Staunton berjalan melihat kekecohan di situ. Dia nampak beberapa anggota gerila sedang menyusun kerusi. Dia jugak nampak seorang tukang gambar Polis sedang membetulkan kameranya.

 

CUT TO :

 

303. INT. DALAM BALAI — SIANG           303

 

Darren Staunton masuk. Dia lihat sekitarnya. Kemudian dia nampak “Machine Gun Soon” sedang di kerumuni oleh para anggota polis.

 

Darren Staunton tidak berganjak. Dia hairan.

CUT TO :

 

304. EXT. HADAPAN BALAI POLIS — SIANG           304

 

Darren Staunton sedang berdiri di satu sudut dengan Inspektor Polis warganegara British itu.

 

INSPEKTOR

(Di dalam Bahasa Inggeris loghat Welsh)

Aku tak tahu apa nak buat, mereka lebih 

ramai dari polis di balai… aku pun telefon

King’s House.

 

Darren Staunton tidak percaya apa yang di dengarinya.

 

INSPEKTOR

(Di dalam Bahasa Inggeris loghat Welsh)

Jeneral Templer cakap, ambik gambar bersama

mereka. Itulah yang saya nak buat sekarang.

 

Darren Staunton mengeluarkan cigarnya.

 

“Machine Gun Soon” menghampiri mereka.

 

“MACHINE GUN SOON”

Gentlemen… come… come…

 

Mereka semua, para gerila yang menyerah diri dan juga para anggota polis di balai itu berserta Darren Staunton duduk.

 

“Machine Gun Soon” sedang berdiri di kamera sambil memeriksa angle. Dan memberi pelbagai arahan dari situ.

 

Kemudian dia menghampiri tempat duduk tengah sekali, di himpit oleh Inspektor di sebelah Kanan dan Darren Staunton di kiri. Dia duduk.

 

Dia nampak cigar Darren Staunton.

 

“MACHINE GUN SOON”

Kawan… gimme me one…

 

Darren Staunton masih tergamam dengan karektor “Machine Gun Soon” lalu dia segera berikan sebatang tanpa kerelaan kepada “Machine Gun Soon”

 

“MACHINE GUN SOON”

Good… nanti aku tell you lot story about

komunis… I know everything. 

 

(Continued)

 

Darren Staunton memasang api kepada “Machine Gun Soon”.

 

DARREN STAUNTON

Kamu tahu pasal Long Sidek…

 

“Machine Gun Soon” memandang ke arah Darren Staunton satu macam.

 

“MACHINE GUN SOON”

Itu anak angkat aku… sebab dia, aku di sini.

Ketua mahu bunuh dia. Dia kahwin dengan

“Half Half”. 

 

Dia meletak cigar di mulutnya dan memberi isyarat ‘V’ dengan tangannya seperti Winston Churchill.

 

CUT TO :

 

 

308. EXT. PONDOK ORANG ASLI — MAGHRIB           308

 

Long Sidek dan Mei Ling masih diam. Tiada siapa yang berkata apa – apa.

 

Akhirnya Long Sidek menoleh ke arah Mei Ling.

 

Long Sidek turun dari tangga. Dia berjalan ke arah pinggir hutan.

 

Mei Ling memandang Long Sidek.

 

CUT TO :

 

309. EXT. HUTAN — MALAM           309

 

Long Sidek menghampiri tempat berteduh sementara yang di buat oleh gerila – gerilanya. Jumlah mereka sekarang lebih ramai dari jumlah asal siang tadi. Sekarang ada 25 orang gerila bersenjata. Ada juga yang di dalam keadaan kesihatan yang amat serius dan memerlukan rawatan.

 

LONG SIDEK

Kamu tahu kenapa “Half Half” ke sini…

Para gerila itu bangun dan membetulkan kedudukan. Keadaan moral mereka amat rendah sekali. Balan dan Guna di satu sudut. Hanya mereka sahaja dua gerila Tamil yang tinggal. Selainnya dalah gerila Melayu.

 

Balan terus tidak berganjak dan bersandar di pokok kayu.

 

LONG SIDEK

Semua ramalan kita memang benar, komrade.

Dan aku tahu ada di antara kamu yang telah

membaca risalah – risalah Imperialis… Mei

Ling… mahu bercerita tentang risalah itu.

 

CUT TO :

 

310. EXT. PONDOK — MALAM           310

 

Mei Ling berdiri di pangkin pondok itu. Melihat ke arah Long Sidek.

 

CUT TO :

 

311. EXT. HUTAN — MALAM           311

 

Long Sidek memerhatikan wajah para gerilanya.

 

LONG SIDEK

Aku… janjikan kamu merdeka… 

Kelihatan seorang gerila bangun. Dia memandang ke arah Long Sidek dan kemudian terus beredar ke arah Mei Ling di pondok sana,

 

Long Sidek terhenti dari berkata apa – apa.

 

CUT TO :

 

312. EXT. PONDOK — MALAM           312

 

Mei Ling nampak seorang gerila berjalan ke arah pondoknya. Dia menoleh ke arah Long Sidek. Dari jauh dia nampak Long Sidek memandang ke arahnya.

 

CUT TO :

313. EXT. HUTAN — MALAM           313

 

Long Sidek sedang merenung ke arah Mei Ling. Kemudian dia menoleh ke arah gerilanya.

 

Seorang lagi bangun. Di ikuti oleh seorang lagi. Mereka berjalan meninggalkan Long Sidek dan menuju ke arah Mei Ling.

 

LONG SIDEK

Aku janjikan kamu merdeka. Aku janjikan

kamu merdeka… 

 

Seorang gerila Melayu menghampiri Long Sidek. Dia menghulurkan tangan untuk berjabat dengan Long Sidek.

 

LONG SIDEK

Aku janjikan kamu merdeka….

 

GERILA 1

Long, aku fikir – fikir, kalau kita kalah… bukan

Melayu yang kalah… cina… dan cina boleh…

(MORE)

GERILA 1 (CONT’D)

…balik ke negeri Cina, atau boleh terus duduk

di sini.

 

Long Sidek memandang Gerila itu dengan satu perasaan aneh yang sukar di huraikan olehnya.

 

Para gerila lain yang sedang berjalan ke arah Pondok itu turut terhenti dan mendengar kalimah ucapan Gerila 1 itu.

 

GERILA 1

Tapi kalau kita menang Long… yang kalah Melayu,

ke mana bangsa Melayu nak bawak diri, negeri

tergadai pada orang….

 

Gerila itu terus berdiri di hadapan Long Sidek. Long Sidek tidak memberi sebarang reaksi.

 

CUT TO :

 

314. EXT. PONDOK — MALAM           314

 

Mei Ling memandang ke arah sana. Di hadapannya, seorang gerila sudah tiba dan berdiri. Tetapi turut memandang ke arah sana.

 

CUT TO :

 

315. EXT. HUTAN — MALAM           315

 

Gerila – gerila lain juga terus bangun. Dan mereka mula berjalan seorang demi seorang meninggalkan Long Sidek. Ada gerila yang memapah komrade mereka yang cedera. Ada yang terhinjut – hinjut. Tetapi mereka terus satu persatu pergi.

 

Gerila yang berada di hadapan Long Sidek kemudian memandang ke belakang dan melihat rakan – rakannya sedang berjalan.

 

Gerila itu kemudian memandang Long Sidek.

 

GERILA 1

Di sana juga, ada menjanjikan merdeka,

cara mereka lebih sesuai dengan kita,

Long.

 

Long Sidek memandang Gerila itu.

 

GERILA 1

Silakan Long….

(Continued)

Dia memberi isyarat tangan supaya Long mendahuluinya. Long Sidek tidak berganjak.

 

Gerila itu kemudiannya menganggukan kepalanya tersenyum. Dia menepuk – nepuk bahu Long dengan tangannya.

 

GERILA 1

Selamat tinggal…

 

Dia berjalan pergi. Yang tinggal hanya dua orang gerila Melayu. Dan Balan serta Guna. 

 

Dua orang gerila itu juga akhirnya berjalan pergi.

 

Long Sidek terus tercegat.

 

CUT TO :

 

316. EXT. PONDOK — MALAM           316

 

Mei Ling berdiri di atas pangkin itu. Seorang demi seorang gerila yang datang dan duduk di hadapannya. Mei Ling masih memandang ke arah Long Sidek.

 

MEI LING

Bagi setiap seorang dari kamu yang

menyerah diri, kamu layak mendapat

wang pampasan berjumlah …

 

CUT TO :

 

317. EXT. HUTAN — MALAM           317

 

Long Sidek perlahan – lahan membongkokkan badannya dan duduk.

 

MEI LING O.S (CONT’D)

… dua puluh  ribu tunai serta segala bantuan

untuk memulakan hidup baru. Pemerintah

baru British di London juga, sudah bersetuju

untuk memulakan rundingan bagi kemerdekaan

Tanah Melayu. Ini akan bermula dengan satu

pilihanraya pada tahun hadapan. Wakil yang

menang di dalam pilihanraya itu akan kelak

menerajui Tanah Melayu di dalam rundingan

tersebut (fade under)

Long Sidek mencabut pistol di pinggangnya, Dia memegang pistol itu. 

(Continued)

Balan dan Guna memandang ke arah Long Sidek. Kini hanya mereka bertiga di situ.

 

Guna menepuk peha Balan dan kemudiannya bangun. Dia kemudian berjalan meninggalkan Long Sidek. Long Sidek memandang Balan. 

 

Balan bangun. Dia berjalan dan berhenti di sebelah Long Sidek.

 

BALAN

Long, selama ini… kita fahaman

jugak kasi pejuang…. ideologi…. Rakyat, 

kita saja guna…. aku tak mau lagi… lama

sudah fikir… tak mau Long. Tak mau….

Long Sidek tidak berganjak. Balan akhirnya tinggalkan Long Sidek seorang diri.

 

CUT TO :

 

318. EXT / INT. BELAKANG PONDOK — SIANG           318

 

Long Sidek melangkah untuk turun ke sungai untuk mandi. Mei Ling berdiri di atas rumah itu.

 

MEI LING

Ini peluang untuk kita mulakan hidup

baru kita, kau, aku, keluarga… anak anak… 

 

LONG SIDEK

Tidak dengan mengkhianati perjuangan aku…

 

MEI LING

Di luar sana perjuangannya lebih baik Long,

aku sudah lihat itu semua.

 

LONG SIDEK

Kau sudah di racun.

 

Mei Ling diam. Dia turun dan merapati Long.

 

MEI LING

Kita harus terima hakikatnya… perjuangan

ini sia – sia… janji merdeka di luar sana

lebih manis Long… lebih nyata.

 

LONG SIDEK

Ini perjuangan aku… ini sumpah aku…

aku sendiri akan bebaskan bumi ini… 

(MORE)

LONG SIDEK (CONT’D)

…biar aku harus berjuang hingga tumpah

darah aku…

 

MEI LING

Long, perjuangan kita hanya menumpahkan

darah bangsa kita sendiri. Kita mengusir

imperialis, tapi setiap peluru kita meletup,

setiap inci bumi kita makin menjadi hak orang.

Sedarlah… sedarlah…

 

Long Sidek memandang ke arah Mei Ling. Masing – masing menahan kesedihan kerana tidak mahu menggugurkan air mata.

 

MEI LING

Aku cintakan kau. Berikan aku kekuatanmu,

pimpin aku sebagai seorang isteri yang rindukan

pimpinan seorang suami, kita perlu rumah…

bukan khemah… kita perlu anak – anak…

bukan komrade…. 

 

Long Sidek tersenyum kepada Mei Ling.

 

MEI LING

Aku kembali kerana kau suami aku.

LONG SIDEK 

Aku tetap menyayangi kamu…

 

Long Sidek beredar ke sungai.

 

CUT TO :

 

319. EXT. SUNGAI — SIANG           319

 

Long Sidek terjun ke dalam sungai dan mandi.

 

CUT TO :

 

320. INT. PONDOK — SIANG           320

 

Mei Ling sedang menyereng baring di lantai. Matanya pejam celik. 

 

Terdengar tapak kaki orang melangkah. Long Sidek muncul dari belakang. Rambutnya basah.

 

Dia kemudian perlahan – lahan duduk di belakang Mei Ling.

 

 

(Continued)

LONG SIDEK

Aku tidak boleh serah diri.

 

Mei Ling tidak menoleh.

 

MEI LING

Kenapa?

 

LONG SIDEK

Aku tidak tahu.

 

MEI LING

Kau boleh kehilangan aku?

 

LONG SIDEK

Aku tak akan serah diri.

 

MEI LING

Apakah perkahwinan bukan satu

perjuangan?

 

LONG SIDEK

Perjuangan aku hanya satu.

 

Suasana menjadi senyap sunyi selepas kalimah itu.

 

Akhirnya airmata Mei Ling gugur beberapa detik selepas itu.

 

Long Sidek kemudian berjalan ke hadapan Mei Ling dan merapatinya. Dia duduk di antara dua sujud.

 

Mei Ling bangun dan duduk di antara dua sujud.

 

MEI LING

Rupanya, aku hanya mengawini perjuangan

mu… 

 

Long Sidek mengucup dahi Mei Ling. Mei Ling mendakapi Long Sidek sepuas – puasnya.

 

Perlahan – lahan Long Sidek menolak Mei Ling.

 

LONG SIDEK

Tenggelam matahari nanti, gugurlah

talak satu antara kita.

 

Sekali lagi Long Sidek mengucup dahi Mei Ling.

 

 

(Continued)

LONG SIDEK

Siti… aku bangga pernah berjuang di 

bersamamu…

 

Long Sidek bangun dan berjalan ke luar pondok itu.

 

CUT TO :

321. EXT. HADAPAN PONDOK — MALAM           321

 

Mei Ling berdiri melihat Balan berjalan menghampiri mereka. Semua menoleh ke arah Balan. 

 

CUT TO :

 

322. EXT. HUTAN — MALAM           322

 

Long Sidek melihat Balan menghampiri pondok itu.

 

CUT TO :

 

323. EXT. HADAPAN PONDOK — MALAM           323

 

Balan akhinrya tiba. Guna bangun dan menghulur tangan berjabat dengan Balan. Balan menyambut tangan itu.

 

Balan memandang wajah Mei Ling. Mereka bertentang mata seketika. Balan akhirnya menoleh ke arah Long Sidek. Mei Ling menoleh ke arah Long Sidek.

 

CUT TO :

 

324. EXT. HUTAN — MALAM           324

 

Long Sidek belum berganjak sama sekali.

 

CUT TO :

 

325. EXT. PONDOK — MALAM           325

 

Para gerila seorang demi seorang bangun menoleh ke arah Long Sidek dan akhirnya semua sekali bangun dan menoleh ke arah Long Sidek.

 

CUT TO :

 

326. EXT. HUTAN — MALAM           326

 

Long Sidek tertunduk seketika dan kemudiannya berjalan ke arah hutan. Beberapa langkah ke dalam hutan, dia terus hilang dari pandangan.

 

CUT TO :

 

327. EXT. HADAPAN BALAI POLIS — SIANG                     327

 

25 orang gerila berdiri dua barisan. Di hadapan mereka terdapat bangku. 

Mei Ling duduk di tengah sekali, “Machine Gun Soon” dengan cigar di tangannya duduk di sebelah kanan dan di sebelahnya ialah Teresa Lee, Darren Staunton di sebelah kiri bersama Cheng Teck Chi dan Wahab Dol yang menghisap paip.

 

“Machine Gun Soon” memberi isyarat ‘V’ dan gambar itu di rakamkan.

 

FREEZE :

 

328. STILL PHOTO           328

 

Photo “Machine Gun Soon” memberi isyarat ‘V’ dan cigar di mulutnya.

 

CAPTION

“Machine Gun Soon” di lantik sebagai 

Ahli Jawatan Kuasa Perang Saraf pada

tahun 1952. Dia bekerja untuk kerajaan

sehingga tahun 1962.

 

Photo “Teresa Lee”

 

CAPTION

Teresa Lee akhirnya berjaya menumbangkan

rangkaian penyebaran maklumat PKM dengan 

bantuan Mei Ling pada tahun 1953.

 

Photo Wahab Dol, Darren Staunton dan Cheng Teck Chi”

 

CAPTION

Mereka bertiga terus memburu Long Sidek

sehingga 1955. 1959, Wahab Dol bertanding

Pilihanraya Umum sebagai calon PERIKATAN.

Darren Staunton tinggalkan Malaya pada tahun

1958. Sebelum meninggal dunia, Cheng Teck

Chi menulis sebuah buku, mengenai penglibatannya

di dalam “Force 136” dan pertemuannya dengan

Long Sidek.

 

Photo reward Long Sidek

 

CAPTION

1955, beliau di lantik sebagai Timbalan 

Pengerusi Parti Komunis Malaya dan 

berpindah ke sempadan. Beliau pernah di 

lihat muncul di Republik Rakyat 

Cina dan Vietnam. Tetapi beliau

tidak pernah lagi muncul di hutan Tanah Melayu.

Namanya terus menjadi sebutan, bagi generasi

muda berkaitan mitos yang menyelubunginya.

 

Photo Mei Ling

 

CAPTION

Mei Ling alias Tan Su Hwa alias Siti Abdullah, 

bekerja rapat dengan

Teresa Lee sehingga tahun 1953. Selepas

itu, dia terus menyepikan diri. Sesetengah 

pihak mendakwa dia berhijrah ke Australia.

Tetapi Mei Ling tidak akan tinggalkan negara

tumpah darahnya. Dia terus hidup, di dalam 

diri setiap rakyat Malaysia yang cintakan

negara.

 

FADE TO BLACK :

 

CAPTION

The Malayan Police casualties totalled 2,947

of whom 1,346 were killed. 

 

The Military Forces suffered 1,478 casualties 

of whom 519 were killed, 

 

There were 4,668 civilian casualties of whom 

2,473 were killed and 810 went missing.

 

The total cost amounted to $1,470 million (Malayan)

but the economic damage to the country cannot 

be measured.

The Malayan Emergency ended on 31st July 1960.