BN Mulakan Kemuncak Taktik Kotornya

 

 

Sepanjang dinihari sewaktu Rakyat bermunajat bersama dengan Tuan Guru Dato’ Nik Abdul Aziz Nik Mat di perkarangan Stadium Sultan Muhammad Ke IV, musuh rakyat, Barisan Nasional pula memulakan fasa akhir permainan kotor mereka.

Sedang rakyat tidak tidur untuk berdoa kepada yang Maha Esa, jentera BN tidak tidur menerima puluhan Bas-Bas sewa khas yang datang dari seluruh pelusuk Malaysia membawa pengundi-pengundi klon.

Ini adalah usaha terakhir BN untuk memusnahkan sistem demokrasi yang didukung oleh rakyat.

Lewat malam semalam, BN mulakan operasi menabur wang ringgit kepada para pengundi tempatan. Lewat dinihari, pengundi klon yang diimport pula mula dikumpulkan di Kem Kijang, di Machang dan di beberapa lokasi di Jeli, Tanah Merah dan Kuala Krai.

Menurut saksi-saksi yang telah menanti dari lewat malam dilokasi-lokasi tersebut, Bas-bas ini mula tiba seawal jam 3.30 pagi dan bertali harus tanpa henti selama hampir 3 jam.

Sementara itu, didalam usaha menakutkan rakyat, siren polis kedengaran hampir setiap 15 minit di Kota Bharu dan helikotper polis mula berlegar-legar di udara.

Bagi seseorang yang tidak dapat melihat, Kota Bharu seolah-olah di dalam keadaan huru-hara walaupun sebenarnya tidak demikian.

Sekatan-sekatan jalanraya di jalan-jalan utama telah bermula sejak jam 10.00 malam semalam. Kenderaan-kenderaan rakyat ditahan dan diperiksa. Manakala Bas-Bas yang memakai pelekat bendera Perkida (Tiga Line) di kawal rapi oleh pihak pemantau kerajaan. 

Bendera-bendera Perkida atau Samseng Melayu yang dinaungi oleh Perdana Menteri Abdullah Ahmad Badawi di lihat dinaikan bersama-sama dengan bendera BN terutamanya di Perupok, Bachok di mana Mr ‘Cohiba’

Awang Adek bertanding untuk menjadi Menteri Besar Kelantan.

Segala aktiviti-aktiviti BN ini bagaimanapun dipantau oleh Gerakan-Gerakan yang memihak kepada rakyat yang turut membuat rakaman video secara sulit. Video-video ini akan digunakan untuk tujuan perundangan selepas pilihanraya.

Rakyat yang cintakan keamanan dan mahu mempertahankan demokrasi dinasihatkan keluar mengundi beramai-ramai seawal mungkin dan kemudiannya mempertahankan pusat-pusat pembuangan undi. Adalah penting untuk terus berkumpul di luar pusat-pusat pembuangan undi terutama di Ketereh, Machang, Jeli, Tanah Merah, Kuala Krai dan Bachok bagi memastikan demokrasi tidak dinodai. BN telah terbukti tidak berminat mempertahankan kedaulatan sistem yang dijunjung oleh rakyat.

Pilihanraya kali ini adalah manifestasi pertaruhan diantara BN menentang Rakyat. Ternyata rakyat lebih ramai dari orang-orang BN. Jika rakyat berusaha dan bersatu mempertahankan hak mereka, permainan kotor BN akan lumpuh dan akhirnya BN akan berkubur di Kelantan.

Hanya rakyat yang dapat melakukannya.