Excerpt from The Screenplay “Fatwa Pujangga”, 1996.

 

Seketika kemudian, Pak Samad berjalan merapati para pelajarnya dan duduk bersila di hadapan mereka. Mereka kemudian menjadikan itu satu semi bulatan.

 

 

PAK SAMAD

 

Anda pernah baca novel saya…

 

Para pelajar itu menjawab sudah…

 

 

PAK SAMAD

 

Tidak enak bukan ?

 

Para pelajar ketawa.

 

 

PAK SAMAD

 

Saya hanya novelis tua yang ketandusan bakat

yang anda ada…. anda lebih hebat dari saya…

naskah Encik Zuhairi… lakonlayarnya lebih

hebat dari saya…

 

Zuher memerhati approach Pak Samad.

 

 

PAK SAMAD

 

Biar saya ceritakan kepada anda tentang hidup

saya yang serba tidak menarik dan kekurangan

ini… sudi mendengarnya…

 

Semua menjawab “SUDI”

 

 

PAK SAMAD

 

Tapi tidak menarik… saya tidak salahkan anda

jika ada yang tertidur nanti… baiklah… anda

kenal Pak Sako ?

 

Ada yang menjawab kenal.

 

 

PAK SAMAD

 

Anda kenal Ahmad Boestaman…

 

Begitu juga jawapan mereka.

 

 

PAK SAMAD

 

Pak Aminuddin Baki…

 

Begitu juga jawapan mereka…

 

 

PAK SAMAD

 

Itu semua orang muda yang hebat dan perkasa

di zaman saya anak muda seperti anda… mereka

bagus… baiklah… sekarang saya ceritakan tentang

anak muda bernama Samad… orang panggil Mad

Kontot… sebab saya dulu kecil molek…

 

Para pelajar ketawa.

 

 

PAK SAMAD

 

Pernahkah anda dengar, baca atau lihat karya

Uda Dan Dara…

 

Para pelajar menjawab pernah….

 

 

PAK SAMAD

 

Tahu pengarangnya…

 

 

Ada yang menjawab tahu dan ramai juga yang senyap.

 

 

PAK SAMAD

 

Baiklah… satu ketika dulu… Mad Kontot ini

ibarat Uda… pernah bertunang dengan gadis

pilihannya di sebuah perkampungan terpinggir…

Waktu itu saya muda belia… mudah jatuh cinta…

gadis itu saya katakan Dara sahaja namanya…

Beberapa purnama sebelum berkahwin… seorang

tokoh Inggeris telah tiba di Tanah Melayu membawa

sebuah dokumen penting bernama Malayan Union,

Tokoh itu bernama Harold MacMichael… beliau

telah mengadap Sultan – Sultan Melayu dan

memaksa mereka menandatangani gagasan tersebut.

Buat pertama kalinya, rakyat Melayu satu bumi

Melayu ini merasa terancam dan terhina dengan

begitu hebat sekali… maka… mereka mula berkumpul

dan berbincang dan berdemonstrasi hingga lahirlah

tokoh – tokoh Melayu yang terkemuka… Uda… waktu

itu, tiba – tiba merasakan bahawa rupa – rupanya

ada perjuangan yang lebih hebat dari perjuangan

membawa Dara ke ranjang…

 

Para pelajarnya gelak.

 

 

PAK SAMAD

 

Iaitu… perjuangan menentang Malayan Union…

di ambang pernikahannya, Uda telah mengayuh

basikalnya ke pekan terdekat dan mengikut

demonstrasi di situ dan menuju menaiki

keretapi untuk ke Kuala Lumpur… di situ

satu perhimpunan raksaksa akan di adakan…

di Padang Kelab Selangor.

 

Zuher dengan serius cuba menangkap tiap ayat yang dilafazkan oleh Pak Samad. Dia tahu Pak Samad mempunyai maksud yang tersirat disebalik cerita itu.

 

 

PAK SAMAD

 

Uda begitu taksub menyaksikan bangsanya

bersatu, Uda begitu gembira, Uda merasakan

bangsanya kini bangsa pencipta sejarah… akibatnya

Uda terabai tanggungjawab untuk pulang dihari

perkahwinannya dan terlepas peluang menikmati

Dara diranjang kerana malam itu Uda tidur kesejukan

di tepi padang itu. Uda pulang seminggu kemudian…

hati Uda berderai seketika bila dapati Dara sudah

dinikahkan oleh keluarganya dengan teman Uda… kerana

sangka mereka Uda telah lari ke Kuala Lumpur. Dara

dinikahkan juga kerana keluarganya takut malu… malu

jika – jika tanggapan masyarakat Dara sudah ditebuk

Uda dan ditinggalkan.

 

Pak Samad diam seketika. Semua pelajar diam. Zuher turut diam.

 

 

PAK SAMAD

 

Anda fikir Uda kecewa ? Tentu Uda kecewa…

tapi Uda tidak mahu menerima penyesalan… akhirnya

Uda membuat keputusan tinggalkan kampungnya,

Uda merantau ke Singapura dan bekerja dengan

sebuah syarikat akhbar kecil di sana. Uda tidak

menyesal walaupun Uda kecewa. Kata Uda… Dara

memang bukan miliknya, sebab itulah Dara tidak

mungkin dimilikinya… tetapi bumi Melayu ini

milik Uda dan Uda akan terus berusaha memilikinya

dari tangan penjajah.

 

Pak Samad diam. Dia menoleh ke arah Zuher.

 

 

PAK SAMAD

 

Uda percaya, apa yang bukan miliknya tidak

akan jadi miliknya walau puas dia mencuba,

apa yang menjadi miliknya akan tetap menjadi miliknya

walau dia terpaksa gadaikan apa sahaja yang di

milikinya, dan hari ini Uda bersyukur, kerana

sehabis – habisnya, Uda hanya mampu mendapat

20 orang anak itupun jika Uda kuat batinnya dan Dara

berupaya menghadapinya… tetapi hari ini… kekecewaan

Uda yang membawa Uda ke Singapura menjadikan

Uda seorang novelis yang karyanya dibaca setiap

hari dan masa di serantau bumi Uda ini. Habuannya

lebih dari apa yang mungkin dimilikinya bersama Dara.

 

Zuher termenung mendengar kata – kata Pak Samad.

  • Syed Azidi Syed Abdul Aziz, Kuala Lumpur 1996

 

Yes, perhaps this Saturday, we could march together. Perhaps our march will be more meaningful than taking our girl to the movie or sharing fast food lunch with our kids. Perhaps, we could meet and shake hands.

 

Perhaps, we could put our hand together to write a new chapter in the history that those long after us shall be able to read and be proud of what they read.

 

Perhaps.